Agar Tidak Ada Pelakor Di Antara Kita

Sebenarnya andai kita menerapkan adab-adab Islam dengan baik, maka rumah tangga akan langgeng dan jauh dari yang namanya pelakor.

Maka terapkanlah adab-adab Islam dalam berinteraksi terhadap lawan jenis yang bukan mahram:

  • Menundukkan pandangan

قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ

“Katakanlah kepada orang laki-laki yang beriman: “Hendaklah mereka menundukkan pandanganya, dan memelihara kemaluannya; yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat” (QS. An Nur: 30-31).

  • Tidak bersentuhan baik langsung maupun dengan pelapis

لأَنْ يُطْعَنَ فِي رَأْسِ رَجُلٍ بِمِخْيَطٍ مِنْ حَدِيدٍ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَمَسَّ امْرَأَةً لا تَحِلُّ لَهُ

“Ditusuknya kepala seseorang dengan pasak dari besi, sungguh itu lebih baik baginya daripada menyentuh wanita yang tidak halal baginya (bukan mahramnya)” (HR. Ar Ruyani dalam Musnad-nya, 2/227,dishahihkan Al Albani dalam Silsilah Ash Shahihah, 1/447).

  • Tidak berdua-duaan

لاَ يَخْلُوَنَّ رَجُلٌ بِامْرَأَةٍ إِلاَّ مَعَ ذِى مَحْرَمٍ

“Tidak boleh seorang laki-laki berduaan dengan perempuan kecuali dengan ditemani mahramnya” (HR. Bukhari no. 5233 dan Muslim no. 1341).

Termasuk berkomunikasi berdua melalui japri tanpa ada kebutuhan.

  • Tidak bercampur-baur antara lelaki dan wanita yang membuat mudah sekali berpandang-pandangan atau bersentuhan. Sebagaimana dilarangnya berdua-duaan.
  • Wanita tidak melembut-lembutkan suara ketika berbicara dengan lawan jenis, termasuk suara yang bisa dianggap lucu, ayu, imut dan semisalnya

فَلَا تَخْضَعْنَ بِالْقَوْلِ فَيَطْمَعَ الَّذِي فِي قَلْبِهِ مَرَضٌ وَقُلْنَ قَوْلًا مَعْرُوفًا

“maka janganlah kamu menundukkan suara dalam berbicara sehingga berkeinginanlah orang yang ada penyakit dalam hatinya dan ucapkanlah perkataan yang baik” (QS. Al Ahzab: 32)

  • Berbicara dan memenuhi suatu keperluan dari balik tabir jika memungkinkan

وَإِذَا سَأَلْتُمُوهُنَّ مَتَاعًا فَاسْأَلُوهُنَّ مِنْ وَرَاءِ حِجَابٍ ذَلِكُمْ أَطْهَرُ لِقُلُوبِكُمْ وَقُلُوبِهِنَّ

“Apabila kamu meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (isteri-isteri Nabi), maka mintalah dari belakang tabir. Cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka” (QS. Al Ahzab: 53).

  • Senantiasa ingat bahaya fitnah wanita, baik wanita yang belum bersuami maupun yang sudah bersuami

ما تَركتُ بَعدي فِتنَةً أضرَّ على الرجالِ منَ النساءِ

“Tidaklah ada sepeninggalku fitnah (cobaan) yang paling berbahaya bagi lelaki selain fitnah (cobaan) terhadap wanita” (HR. Al Bukhari 5096, Muslim 2740).

  • Berbicara dengan lawan jenis seperlunya jika dibutuhkan saja. Karena Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam mewasiatkan agar kita waspada terhadap fitnah wanita.

فَاتَّقُوا الدُّنْيَا وَاتَّقُوا النِّسَاءَ، فَإِنَّ أَوَّلَ فِتْنَةِ بَنِي إِسْرَائِيلَ كَانَتْ فِي النِّسَاءِ

“Berhati-hatilah terhadap dunia dan berhati-hatilah terhadap wanita, karena fitnah pertama yang menimpa Bani Israil adalah dari wanita” (HR. Muslim no. 2742).

  • Tidak saling tertawa, interaksi yang terlalu akrab, canda ria, dan semacamnya yang menimbulkan bekas di hati dan dapat menimbulkan desiran-desiran syahwat. Karena ini tidak sejalan dengan sabda Nabi: “berhati-hatilah terhadap wanita!”
  • Wanita ketika safar wajib bersama mahramnya

لا تسافرُ المرأةُ إلا مع ذي محرمٍ

“Tidak boleh seorang wanita bersafar kecuali bersama mahramnya” (HR. Bukhari no. 5233 dan Muslim no. 1341).

  • Tidak pasang foto di medsos. Terutama bagi wanita. Karena tidak sejalan dengan perintah untuk menundukkan pandangan.

Semoga bermanfaat.

@fawaid_kangaswad

(Ustadz Yulian Purnama)

Wanita dan Serigala Medsos

Nasehat Untuk Ukhti Muslimah Agar Hati-Hati Dari Serigala

ﻗﺎﻝ ﺍلشيخ ﻋبد الرزاق البدر حفظه الله :
ﻛﻢ ﻣﻦ ﺍﻣﺮﺃﺓ مؤﻣﻨﺔ ﺻﺎلحة ﻋﻔﻴﻔﺔ شَرﻳﻔﺔ ﺗﻌﻴﺶ بينَ ﺃﺳﺮﺗﻬﺎ ﻓﻲ ﺇﻳﻤﺎﻥ ﻭ ﺗﻘﻮﻯ ﻭ ﺻﻼﺡ فجاﺀﻫﺎ ﺫئبٌ من ﺍﻟﺬﺋﺎﺏ ؛ ﻓﺄفسدﻫﺎ ﺑﻠﺴﺎنه ! ﻭ ﺃﺧﺬ – ﺇما ﻋﺒﺮ ﺍﻟﻬﺎتف ﺃﻭ ﻏﻴﺮﻩ – يُحدﺛﻬﺎ ﺑﻜﻼﻡ ﺭﻗﻴﻖ ﻭ ﺃﻟﻔﺎﻅ مُغرﻳﺔ ،، ﻓﺄفسَد ﻋﻠﻴﻬﺎ عفّتها ﻭ شَرفها ﻭ ﻛﺮﺍمَتها .
[ ﻣﻮﻋﻈﺔ ﺍلنّساﺀ ( ﺹ 42 ) ]

As-Syaikh ‘Abdurrazzâq Al-Badr hafizhahullâh berkata:
“Berapa banyak wanita mu’minah, shâlihah, ‘afîfah (yang terjaga kehormatannya), syarîfah (wanita mulia) yang hidup di tengah keluarganya dalam keadaan imân, taqwâ, dan shalâh (baik-baik), lalu datang kepadanya salah satu dari serigala, kemudian ia merusaknya dengan lisânnya, dan ia pun mengambil mungkin via HP, atau yang lainnya, ia pun berbicara kepadanya dengan ucapan yang lemah lembut, dan lafazh-lafazh yang memikat, lalu ia pun merusak ‘iffahnya, kemuliaannya, dan karâmahnya.”

[Mau’izhatun Nisâ’ hal 42]
IG: @mencari_jalan_hidayah

Teruntuk: Ciwi-Ciwi

Jika elo masih bodoh dalam perkara agama, setidaknya elo masih bisa menghargai dan menghormati diri elo sendiri sebagai seorang Muslimah serta hakikat tujuan syariat hijab dan niqab.
.
Bukannya elo malah mengumbar selfie agar dilihat dan terlihat banyak orang yang bukan mahram elo. Itu sama saja elo ngerendahin dan melecehkan diri elo sendiri sebagai seorang Muslimah dengan harga murah dan hakikat tujuan syariat hijab serta niqab.
.
Juga, bukannya elo joget-joget di video seperti barisan wanita jahiliyyah. Itu sama saja elo ngerendahin dan melecehkan diri elo sendiri sebagai seorang Muslimah dengan harga murah dan hakikat tujuan syariat hijab serta niqab.
.
Jangan marah, baik sekarang ataupun kelak, kalau banyak orang yang akan merendahkan dan melecehkan elo sepanjang kehidupan elo, karena balasan sesuai dengan amal.
.
Sudah bodoh, sudah tidak bisa menghormati dan menghargai diri sendiri sebagai seorang Muslimah ditambah tidak menghormati hakikat tujuan syariat hijab serta niqab.
.
Kalau elo emang Muslimah, mana rasa malu elo ?
.
Jangan juga elo bilang “Cewe selalu benar dan ngga bisa dilawan”. Pikir pake otak elo yang paling waras, kenapa penghuni neraka itu kebanyakan perempuan dan kenapa pengikut Dajjal kebanyakan kaum perempuan.
.
Atha bin Yussuf

WA Group Alumni dan Mudharatnya

Mengherankan memang kebanyakan grup-grup reuni itu isinya stiker-stiker tak senonoh, aurat wanita, atau stiker b4nc! yg tak lucu sama sekali, dan itu diposting berulang-ulang.
Padahal di grup itu bercampur baur laki-laki dan perempuan yg sama-sama sudah berumah tangga.

Dimana kemuliaan para wanita?
Dimana penjagaan suami terhadap istri?
Dimana nilai intelektualmu? Kan udah pada sekolah?
.
Maka belajarlah ilmu syar’i kawan agar engkau tahu mana yang baik mana yg buruk. Karena baik atau tidaknya kelakuanmu itu keluar dari nilai-nilai adab dan akhlakmu sebagai muslim dan muslimah yang baik, bukan atas ijazah sekolahmu

Dan ingat teman karib akan jadi musuh pada hari kiamat, Allah berfirman,

الْأَخِلَّاءُ يَوْمَئِذٍ بَعْضُهُمْ لِبَعْضٍ عَدُوٌّ إِلَّا الْمُتَّقِينَ

“Teman-teman akrab pada hari itu sebagiannya menjadi musuh bagi sebagian yang lain kecuali orang-orang yang bertakwa.” (QS. Az-Zukhruf: 67)

KALAU TIDAK BISA MEMBERIKAN KEBAIKAN PADA GRUP-GRUP REUNI SEKOLAHAN, SEBAIKNYA KELUAR SAJA.

Semoga Allah memberi taufiq pada semua.

Alex Abu Usaid

Hapus Fotomu di Sosmed

Umur itu tidak ada yang tahu, renungi nasehat ini selalu apalagi kaum wanita yg masih ada foto auratnya di sosmed.

Sebagai pelajaran; sering sekali temen wanita saya khususnya teman penyanyi wanita saya tahu-tahu meninggal tanpa sempat taubat nasuha, tanpa sempat menutup aurat, kemudian temen-temannya yg jahil beramai-ramai ngeshare sebanyak-banyaknya akun dan foto-foto auratnya itu dengan dalih ucapan belasungkawa. Miris banget.. kalau tak mau disebut tragis.

Kita tak tahu apakah itu bagian dari hukuman Allah dengan terumbarnya aib dan bertambahnya dosanya pasca meninggalnya, wallahu a’lam, karena kalau dia semasa hidupnya berusaha menghapus foto-foto auratnya maka insyaAllah, Allah akan menolongnya menutup aib-aibnya dan menghentikan dosa jariyahnya. Bayangin sebanyak apa orang melihat fotonya itu di sosmed, segitu juga bertambah dosanya, padahal di alam barzah itu dia sangat membutuhkan tabungan amal kebaikan.

Maka para wanita sebaiknya foto-fotonya dihapus saja. Jika bisa dihapus semua itu lebih baik, kalau sayang dihapus minimal simpan di galeri hp saja, yg penting jangan di sosmed. Jangan bangun sumber dosa jariyahmu sendiri, siksa Allah itu sangat keras.

Semoga Allah memberi taufiq dan hidayah

Alex Abu Usaid

Cukup Nama dan Tulisanmu, Bukan Foto Cantikmu

Cukup nama dan tulisanmu saja yang bertebaran di medsos, tidak foto cantikmu.
Tulisan yang bermanfaat untuk banyak orang yang dapat menuai banyak kebaikan, hingga ragaum sudah tiada tulisanmupun masih membekas, dan sekali lagi bukan foto cantikmu, agar manfaat pula bagi akhiratmy , bukan petaka penambah siksa dalam kuburmu, karena sesungguhnya setiap anggota tubuh akan dihisab dan bersaksi.

(Ibnu Mustaman)

Blog at WordPress.com.

Up ↑